0

Teknologi pengenalan wajah (facial recognition technology/FRT) adalah salah satu alat baru yang paling kontroversial. Pertama kali dikembangkan pada tahun 1960an, baru-baru ini dapat diakses ke pasar massal – baik untuk penegakan hukum maupun konsumen pribadi. FRT memiliki potensi untuk menghilangkan kebutuhan kode akses, data sidik jari, dan bahkan tombol kunci. Namun, ini juga mengakhiri privasi yang kita miliki.

Meskipun mungkin masa depan perpolisian, kedokteran, dan perbankan, FRT menunjukkan bias rasial dan kerentanan keamanan. Beberapa bahkan mengklaim hal itu bisa digunakan untuk menentukan orientasi seksual. Mengingat kekuatan teknologi yang muncul ini, kekhawatiran tentang penggunaannya di tangan yang salah bisa saja dibenarkan.

  • Kasus Rasis

Kasus Rasis

Amerika Serikat menderita masalah sistematik perbedaan rasial. Orang Amerika Afrika ditangkap dua kali lipat tingkatnya dan diawasi hampir tiga kali lipat dari tingkat ras lainnya. Sayangnya, ternyata FRT sering gagal dengan demografi yang tepat ini. Karena polisi lebih mengandalkan teknologi dengan bias laten, implikasinya menjadi mengejutkan.

Pada tahun 2012, sebuah penelitian dilakukan dengan menggunakan cuplikan mug di Pinellas County, Florida, menemukan bias rasial. Teknologi ini terbukti lima sampai sepuluh persen lebih buruk dalam mengidentifikasi orang-orang Amerika Afrika dibandingkan dengan orang Kaukasia. Salah satu perusahaan teknologi, Cognitec, sudah dipekerjakan oleh penegak hukum di Maryland, Pennsylvania, California, dan sekitarnya. “Jika Anda berkulit hitam, Anda lebih mungkin terkena dampak teknologi ini, dan teknologinya lebih memungkinkan melakukan kesalahan,” kesaksian anggota komisi pengawasan DPR Rep Elia Cummings.

  • Kerentanan

Kerentanan

Menurut Apple, metode autentikasi biometrik iPhone X yang baru tidak bisa dibodohi. Namun, hanya sepuluh hari setelah telepon diluncurkan, firma keamanan Vietnam Bkav mengumumkan bahwa mereka menggagalkan teknologi FRT Apple dengan topeng cetak 3-D. Topeng itu berisi bingkai plastik wajah, potongan kertas untuk mata, dan hidung silikon. Harganya sekitar 2 jutaan.

Tidak ada yang mereplikasi percobaan ini. Apple mengklaim itu tidak mungkin. Majalah Wired menyewa artis makeup Hollywood untuk menciptakan kembali eksperimen tersebut. Mereka gagal. Namun, metode teknologi rendah tersebut terbukti berhasil. Periset Carnegie Mellon menemukan bahwa aksesoris seperti selendang, topi, kacamata hitam, atau bahkan cat wajah dapat membingungkan teknologi yang baru lahir. “Teknologi perlahan dari waktu ke waktu belajar bagaimana menjadi aman,” Stu Sjouwerman dari KnowBe4. “Kode pin atau nomor kartu kredit adalah sesuatu yang bisa dihapus. Wajah dan sidik jarimu tinggal bersamamu selamanya. “

  • Investasi Besar Perusahaan Apple

Investasi Besar Perusahaan Apple

Pada tanggal 13 Desember, Apple mengumumkan investasi sebesar $390 juta di perusahaan yang membuat perangkat keras untuk FRT iPhone X. Apple akan membeli sepuluh kali lebih banyak laser tersebut di kuartal ini dari Finisar yang diproduksi dalam periode tiga bulan terakhir. Investasi besar Apple mengirimkan gelombang kejut ke seluruh dunia teknologi.

Lompatan saham Finisar tidak hanya melonjak lebih dari 30 persen, bahkan pesaingnya Lumentum Holdings turun sepuluh persen dalam perdagangan premarket. Investasi tersebut berasal dari Apple Manufacturing Advance senilai $1 miliar. Ini dirancang untuk membiayai produsen dalam negeri dan menciptakan lapangan kerja di Amerika Serikat.

  • Masa Depan Kesehatan

Masa Depan Kesehatan

Peneliti dari Universitas Macquarie Australia telah memanfaatkan FRT untuk mendeteksi kesehatan fisiologis. Pemimpin tim Dr. Ian Stephen mencatat: “Kami dapat menentukan informasi tentang kesehatan seseorang hanya dengan menganalisis wajah mereka.” Dr. Stephen dan tim melatih sebuah program untuk mengkorelasikan BMI, lemak tubuh, dan tekanan darah dengan bentuk wajah.

Tim Dr. Stephen menguji apakah manusia bisa mendeteksi isyarat kesehatan dengan cara yang sama seperti FRT. Ketika sistem dilengkapi dengan fitur yang memungkinkan peserta mengubah bentuk wajah mereka, mereka selalu memilih untuk mengubah penampilan mereka menjadi “terlihat lebih rendah lemak, memiliki BMI lebih rendah, dan pada tingkat yang lebih rendah, tekanan darah rendah, untuk membuat mereka terlihat lebih sehat.” Hal ini menunjukkan bahwa kita memproses wajah untuk dijadikan petunjuk kesehatan fisiologis dengan cara yang sama seperti program komputer.

  • Dominasi China Terhadap FRT

Dominasi China Terhadap FRT

China ingin mendominasi FRT. Negara ini tengah membangun “jaringan pengawas kamera terbesar di dunia.” Saat ini, 140 juta kamera CCTV sudah beraksi. Selama tiga tahun ke depan, mereka berencana mengenalkan 400 juta lebih. Banyak yang dilengkapi dengan software pengenal wajah.

Di China, kamu bisa menggunakan wajah untuk membayar kopi, mengunjungi tempat-tempat wisata, atau bahkan menarik uang dari ATM. Beberapa kota bahkan menggunakan FRT untuk mempermalukan pejalan kaki. Setelah direkam dalam rekaman video, nama dan wajah mereka terpampang pada display. Pada bulan Desember 2017, Shanghai mengumumkan pengenalan sistem tiket “cerdas” di kereta bawah tanahnya. Dengan mengandalkan pengenalan suara dan FRT, sistem secara teoritis akan mengurangi ketegangan di salah satu pusat transit terbesar. Karena FRT masih dalam tahap awal, pelancong harus menyediakan foto yang wajib dimasukkan ke database untuk verifikasi pada sistem yang baru.

  • Facial Recognition Hewan Unggas

Facial Recognition Hewan Unggas

Bulan ini, perusahaan China ZhongAn Online mengumumkan pengenalan FRT pada peternakan ayam. Proyek “GoGo Chicken” akan membuat database 23 juta burung selama tiga tahun ke depan. FRT akan memungkinkan pemantauan unggas secara real-time. Proyek ini menargetkan konsumen perkotaan kelas atas yang sadar akan label seperti “organik” dan “jangkauan bebas.”

“Keamanan makanan adalah topik yang sangat penting,” seperti yang dikatakan CEO Chen Wei. Praktik peternakan pun menjadi lebih transparan sehingga biayanya menjadi lebih murah. ZhongAn bukan satu-satunya perusahaan yang menggunakan FRT untuk mengidentifikasi hewan. Baru-baru ini, Google memperkenalkan teknologi yang merupakan identifikasi hewan peliharaan orang. Fitur Google Foto ini bekerja baik pada anjing dan kucing.

  • Facebook Melampaui FRT

Facebook Melampaui FRT

Pada tahun 2015, sebuah gugatan diajukan di Illinois yang menuduh Facebook mengumpulkan data biometrik tanpa izin, sesuatu yang secara khusus dilarang di negara bagian tersebut. Perundang-undangan privasi konsumen adalah kutukan bagi perusahaan seperti Facebook, yang model bisnisnya didasarkan pada pengumpulan data konsumen dan menggunakannya untuk menjual iklan bertarget. Saat ini, tidak ada undang-undang federal yang menentang penjualan data biometrik, juga belum diperkenalkan.

Facebook bergerak melampaui FRT untuk menemukan cara mengidentifikasi orang dari foto buram berdasarkan postur, pakaian, tatanan rambut, dan bentuk tubuh. Pada bulan Juni 2015, perusahaan mengumumkan bahwa algoritma pengenalan eksperimental ini dilakukan dengan akurasi 83 persen.

Bulan ini, Facebook mengajukan paten untuk teknologi yang memungkinkan untuk fokus terhadap pengguna berdasarkan aktivitas media sosial dan ekspresi wajah mereka. Tujuan perusahaan adalah untuk memfasilitasi peningkatan layanan pelanggan.

  • Surganya Bagi Para Stalker

Surganya Bagi Para Stalker

Pada bulan Maret 2016, sebuah perusahaan Rusia mengumumkan pengenalan sebuah aplikasi yang dapat mengidentifikasi wajah orang asing di kerumunan dengan keandalan 70 persen. FindFace bekerja dengan membandingkan foto dengan 200 juta gambar profil di platform media sosial Rusia. Dikembangkan oleh Artem Kukharenko dan Alexander Kabakov, aplikasi ini menyediakan pengguna dengan kecocokan terdekat dan sepuluh kemungkinan alternatif lainnya. Kabakov menunjukkan bahwa FindFace tidak hanya untuk menguntit orang asing. “Anda bisa mengunggah foto bintang film yang Anda sukai, atau mantan Anda, dan kemudian menemukan 10 gadis yang terlihat mirip dengan mereka dan mengirimi mereka pesan.”

Pada bulan September 2017, Moskow mengumumkan bahwa pihaknya telah melengkapi 5.000 kamera CCTV kota dengan FindFace. Teknologi ini secara otomatis akan memeriksa rekaman langsung terhadap database individu yang diinginkan. Dalam dua bulan operasi, kota tersebut mengaku telah menangkap enam orang sebagai hasil teknologinya.

Banyak Trend Menarik dan Unik Sepanjang Tahun 2017

Previous article

7 Rekomendasi Tempat Seru dan Nyaman untuk Mencicipi Kopi di Bogor

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

More in Gadget